PT.GURINDAM MEDIA KEPRI- Mencerdaskan & Memuliakan

Musim Utara Gelombang Laut Natuna Utara Tinggi 6 Meter, Tutup Tahun 2023

Mencerdaskan & Memuliakan - Desember 27, 2023
Musim Utara Gelombang Laut Natuna Utara Tinggi 6 Meter, Tutup Tahun 2023
Sejumlah Nelayan Anambas tak melaut, karena mewaspadai gelombang tinggi. - (Mencerdaskan & Memuliakan)
RajaBackLink.com
Editor admin

NATUNA– Rilis terbaru dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengimbau masyarakat Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau untuk mewaspadai gelombang dengan ketinggian enam meter yang berpotensi terjadi di Laut Natuna Utara.

Kepala Stasiun Meteorologi Kelas III Ranai, Natuna Feriomex Hutagalung dalam keterangan yang diterima di Natuna, Rabu (27/12/2023).

BMKG mengemukakan gelombang tersebut masuk dalam kategori sangat tinggi dan diperkirakan berlangsung pada 27-29 Desember 2023.

Selain gelombang dengan ketinggian enam meter, lanjutnya, di beberapa wilayah perairan Natuna juga berpotensi mengalami gelombang dengan kategori tinggi, yakni 2.5-4 meter dan gelombang dengan kategori sedang 1.25-2.5 meter.

Gelombang dengan ketinggian 2.5-4 meter berpotensi terjadi di Perairan Barat Kepulauan Natuna, Perairan Kepulauan Subi-Serasan dan Perairan Utara Kepulauan Natuna

Sedangkan gelombang dengan ketinggian 1.25-2.5 berpotensi terjadi di Laut Natuna dan perairan selatan Kepulauan Natuna-Pulau Midai.

“Kondisi cuaca pada periode tersebut berpotensi mengalami peningkatan gelombang tinggi di wilayah perairan Laut Natuna,” ucap dia.

Selain peningkatan gelombang, Kabupaten Natuna juga berpotensi diguyur hujan dengan intensitas sedang hingga lebat yang disertai petir dan angin kencang.

Ia mengatakan kondisi tersebut disebabkan adanya daerah pertemuan massa udara (konvergensi) dan adanya daerah bertekanan rendah di wilayah perairan Natuna yang mempengaruhi pertumbuhan awan dan berpotensi menyebabkan hujan menjadi meningkat.

“Potensi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat di wilayah Natuna dapat terjadi pada pagi, siang, malam, dan dini hari,” ujar dia. Kondisi demikian termasuk ke dalam cuaca ekstrem, oleh karena itu kapal yang melintas dan masyarakat yang beraktivitas di wilayah tersebut diingatkan untuk selalu berhati-hati.

“Cuaca ekstrem dapat memicu terjadinya bencana hidrometeorologi, seperti angin puting beliung, genangan air, banjir dan tanah longsor, terutama di Pulau Bunguran, Pulau Tiga, Pulau Serasan, Pulau Subi, Pulau Midai, dan Pulau Laut,” ujarnya.

Baca Juga  Sekda Batam Tinjau Lokasi OTG Asrama Haji

(Hms)

Click Bener Subscribe youtube Gurindam.id

Tinggalkan Komentar

LIKE FANPAGE

Our Visitor

140339
Users Last 30 days : 1410
Users This Month : 1133
Views This Year : 30012
Who's Online : 1
Your IP Address : 100.28.132.102
Server Time : 2024-06-25
Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya