PT.GURINDAM MEDIA KEPRI- Mencerdaskan & Memuliakan

Sekretaris HNSI Anambas : Kami Ingatkan Pemda, BBM Sudah Alami Inflasi

Mencerdaskan & Memuliakan - Juli 20, 2022
Sekretaris HNSI Anambas : Kami Ingatkan Pemda, BBM Sudah Alami Inflasi
 - (Sekretaris HNSI Anambas, Dedy Syahputra)
RajaBackLink.com
Editor Redaksi

ANAMBAS, GURINDAM.ID – Sekretaris Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) Kabupaten Kepulauan Anambas, Dedi Syahputra menilai telah terjadinya kenaikan harga barang dan jasa secara umum (Inflasi) di kabupaten termuda Provinsi Kepulauan Riau. Hal ini tidak terlepas dari kondisi kelangkaan BBM jenis solar.

Dedi mengatakan tingginya inflasi karena ada beberapa faktor, yaitu adanya kenaikan biaya jasa angkut barang transportasi laut, jenis Kapal Motor (Kargo) yang membawa kebutuhan pokok atau kebutuhan logistik lainnya masuk atau keluar dari Anambas. Kenaikan tersebut untuk menyesuaikan biaya operasional.

“Dampak dari langkanya BBM jenis solar di Anambas, pihak Kargo sejak bulan Juni sudah menaikan jasa upah angkut setiap item barang minimal 20 persen dan dalam waktu dekat akan menjadi 40 persen, sedangkan kebutuhan pokok dan lainnya di Anambas didatangkan dari luar daerah menggunakan transportasi laut yang menggunakan bahan bakar solar,” kata Dedi kepada sejumlah awak media, Rabu (20/07/2022).

Sambung Dedi, “Anambas adalah kabupaten kepulauan, jadi kenaikan harga tersebut akan lebih berat dialami oleh masyarakat di kecamatan, desa hingga dusun karena mereka membeli kebutuhan pokok dan lainnya di Tarempa menggunakan transportasi laut yang mesin penggeraknya menggunakan solar, sedangkan solar langka,” ujarnya.

Dedi menyebutkan, uang logam atau uang koin di Anambas tidak beredar dimasyarakat.

“Di Anambas uang logam tidak berlaku, sehingga yang digunakan bertransaksi hanya uang kertas saja, sehingga kalau ada kenaikan per item barang Rp 200 rupiah saja dari pihak kargo, sampai ke toko kenaikan tersebut minimal menjadi Rp 1000, karena setiap kenaikan pembulatannya ke atas,” ungkapnya.

Masih kata Dedi, belum adanya peran pemerintah daerah dalam hal ini Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Perdagangan dan Perindustrian, Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) sebagai pendorong stabilitas harga bahan pokok dan menjaga suplai bahan pokok.

Baca Juga  Semua HOAX, Benny Wenda: ULMWP Telah Mengadu Domba OAP Lewat Politik di Gereja

“Pemerintah Daerah tidak ada upaya agar keinginan masyarakat, akan stabilitas harga dan suplai bisa terpenuhi,” sesal aktivis sosial tersebut.

Menurutnya, kalau kondisi ini terus dibiarkan, selain mengalami inflasi yang tinggi, imbasnya daya beli masyarakat juga mengalami penurunan.

Untuk itu, Dedi meminta keseriusan pemerintah daerah merespon persoalan tersebut. Ia menyarankan, langkah yang tepat dalam kondisi saat ini, idealnya Pemda menyiasatinya dengan melakukan subsidi silang.

“Dalam menjamin ketersediaan dan stabilitas harga kebutuhan pokok, Pemda semestinya membuat skema subsidi silang dengan membeli solar industri dan menjualnya dengan harga subsidi, agar pihak angkutan kargo masuk dan keluar Anambas tidak menaikan biaya angkutan,” jelasnya.

Dirinya meminta, pemerintah daerah fokus pada pemulihan ekonomi.

“Apapun yang menjadi latar belakang sebuah kebijakan, hendaknya pertimbangan terhadap kepentingan kesejahteraan masyarakat serta keberlangsungan kondisi ekonomi masyarakat haruslah menjadi pertimbangan yang paling utama di atas kepentingan lainnya,” tutup Dedi yang juga sebagai Direktur NGO SEBORA Anambas. (*)

Click Bener Subscribe youtube Gurindam.id

Tinggalkan Komentar

LIKE FANPAGE

Our Visitor

0 8 7 5 1 3
Users Today : 44
Users Yesterday : 73
Users Last 7 days : 956
Users Last 30 days : 2451
Users This Month : 1872
Users This Year : 20021
Total Users : 87513
Views Today : 77
Views Yesterday : 83
Views Last 7 days : 1383
Views Last 30 days : 3688
Views This Month : 2694
Views This Year : 29416
Total views : 143119
Who's Online : 0
Your IP Address : 44.210.132.31
Server Time : 2022-08-19
Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya