PT.GURINDAM MEDIA KEPRI- Mencerdaskan & Memuliakan

Kejari Natuna Tetapkan Mantan Kades Dan Dua Orang Perangkat Desa Kasus Korupsi Dana APBDS

Mencerdaskan & Memuliakan - Februari 4, 2022
Kejari Natuna Tetapkan Mantan Kades Dan Dua Orang Perangkat Desa Kasus Korupsi Dana APBDS
 - (Mencerdaskan & Memuliakan)
RajaBackLink.com
Editor admin

NATUNA, GURINDAM.ID – Kejaksaan Negeri Natuna menetapkan mantan kepala Desa Cemaga Selatan, Kecamatan Bunguran Selatan, Kabupaten Natuna serta dua perangkatnya sebagai tersangka atas dugaan Kasus tindak pindana korupsi (Tipikor) dana APBDS 2018-2019.

“Hari ini Kejaksaan Negeri Natuna menetapkan tiga orang tersangka, mereka mantan kades, sekdes serta kaur keuangan desa, diduga melawan hukum dengan sengaja mencairkan dana desa untuk kepentingan pribadi sehingga mengakibatkan kerugian negara,” ungkap Kepala Kejaksaan Negeri (Kejari) Natuna, Imam MS Sidabutar SH, MH melalui Kepala Seksi Intelijen Muhammad Albar Hanafi SH didampingi Kasi Pidsus John Fredy Simbolon, SH. Dan Kasi Pidana Umum (Kasi Pidum), Rezi Dharmawan SH, Dikantor Kajari, Jum’at, (4/2/2022).

Albar mengatakan, Bahwa Tersangka inisial “ MR selaku mantan Kepala Desa Cemaga Selatan Tahun 2018 s/d mei 2019, MS Selaku Sekertaris Desa Cemaga Selatan Tahun 2007 s/d 2020, dan EP Selaku Kaur Keuangan Desa Cemaga Selatan tahun 2018 s/d 2019“,

“diduga secara bersama-sama telah melakukan perbuatan melawan hukum, yaitu dengan sengaja mencairkan anggaran Dana Desa yang digunakan untuk kepentingan pribadi sehingga mengakibatkan Kerugian Keuangan Negara sekitar Rp.393.890.132 (tiga ratus Sembilan puluh tiga juta delapan ratus Sembilan puluh ribu serratus tiga puluh dua rupaiah),” urainya.

Kades dan 2 perangkat desa itu berinisial MR, MS, MP, terungkapnya kasus berawal setelah pihak tim penyidik kejaksaan Natuna melalui pidana khusus menerima laporan dari pihak masyarakat.

“Dari laporan itulah, kejaksaan kemudian membuat tim untuk menelusuri laporan pengembangan penyidikan, hingga akhirnya kita menemukan adanya indikasi yang mengarah pada perbuatan melawan hukum tindak pidana korupsi pengolahan dana APBDS tahun 2018-2019,” ujar Albar.

Menurut Albar, bahwa penetapan tiga orang tersangka setelah pihaknya memiliki dua alat bukti dan telah melakukan ekspose perkara terhadap keduanya.

Baca Juga  Anggota DPR RI Cen Sui Lan Dorong Penambahan Nilai DD Untuk Kepri

Setelah ditetapkan sebagai tersangka, sebut Albar, bahwa ketiganya juga langsung dilakukan penahanan untuk 20 hari terhitung mulai hari ini hingga 20 hari kedepan dan para tersangka dititip di Rutan Mapolres Natuna.

Lanjut Albar, bahwa dalam kasus dugaan korupsi tersebut baru tiga orang tersebut yang ditetapkan tersangka. Dimana ketiganya, menjadi orang paling bertanggungjawab terhadap kasus dugaan korupsi tersebut.

“Ada beberapa bukti yang Kami temukan, seperti ada data-data fiktif yang tidak bisa dipertanggungjawabkan,” urai dia.

Albar juga menyebut kasus ini tidak terhenti pada tiga orang tersangka Pihak Kejaksaan akan terus melakukan pengembangan. “Bisa saja ada tersangka baru,” paparnya.

Perkara ini segera diselesaikan dan akan segera dilimpahkan ke Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada Pengadilan Negeri Tanjungpinang jika penyidikan telah selesai dalam waktu dekat.
(Rky)

Click Bener Subscribe youtube Gurindam.id

Tinggalkan Komentar

LIKE FANPAGE

Our Visitor

0 8 9 8 7 9
Users Today : 7
Users Yesterday : 4
Users Last 7 days : 266
Users Last 30 days : 1670
Users This Month : 29
Users This Year : 22387
Total Users : 89879
Views Today : 19
Views Yesterday : 4
Views Last 7 days : 400
Views Last 30 days : 2557
Views This Month : 44
Views This Year : 33200
Total views : 146903
Who's Online : 0
Your IP Address : 3.223.3.251
Server Time : 2022-10-03
Baca Informasi Berita Aktual Dari Sumber terpercaya